Apakah G7 akan Mengakui Pemerintahan Taliban?

Para pemimpin negara-negara G7 atau Kelompok Tujuh pada Selasa (24/8) akan membahas perkembangan yang terjadi di Afghanistan. Apakah akan mencari perpanjangan hingga tenggat waktu 31 Agustus untuk evakuasi ribuan orang yang mencoba melarikan diri dari Afghanistan dan apakah akan mengakui atau sanksi pemerintah Taliban.

Kekacauan yang meluas diselingi kekerasan sporadis telah melanda bandara Kabul sejak Taliban mengambil alih ibu kota Afghanistan pada 15 Agustus. Baca juga >>

Presiden AS Joe Biden mengatakan pasukan AS mungkin akan bertahan melampaui tenggat waktu. Ia juga memperingatkan evakuasi akan “sulit dan menyakitkan” dan masih banyak yang perlu diselesaikan.

Di luar kebutuhan untuk mengekstraksi ribuan orang Amerika, warga negara sekutu, dan warga Afghanistan yang bekerja dengan pasukan asing, pejabat Departemen Pertahanan mengatakan masih perlu waktu berhari-hari untuk menerbangkan 6.000 tentara yang dikerahkan untuk mengamankan dan menjalankan pengangkutan udara.

Perwakilan Demokrat AS Adam Schiff, ketua Komite Intelijen Dewan Perwakilan Rakyat, mengatakan jika dia tidak percaya evakuasi dapat diselesaikan dalam delapan hari yang tersisa.

“Saya pikir itu mungkin tetapi saya pikir itu sangat tidak mungkin mengingat jumlah orang Amerika yang masih perlu dievakuasi,” kata Schiff, seperti yang redaksi kutip dari reuters.

Para pemimpin Amerika Serikat, Inggris, Italia, Prancis, Jerman, Kanada, dan Jepang dapat menggunakan kemungkinan pengakuan resmi, atau sanksi baru untuk mendorong Taliban mematuhi janji menghormati hak-hak perempuan dan internasional.

“Para pemimpin G7 setuju untuk berkoordinasi, apakah, atau kapan mengakui Taliban,” kata seorang diplomat Eropa. “Dan mereka akan berkomitmen untuk terus bekerja sama secara erat.”

Pengakuan adalah tindakan politik yang diambil oleh negara-negara berdaulat dengan konsekuensi penting, termasuk memungkinkan akses Taliban ke bantuan asing yang diandalkan oleh pemerintah Afghanistan sebelumnya. Perjanjian 2020 yang ditandatangani oleh mantan pemerintahan Trump secara eksplisit menyatakan bahwa kelompok itu “tidak diakui oleh Amerika Serikat sebagai sebuah negara.”

Biden akan menghadapi tekanan dari para pemimpin lain untuk memperpanjang tenggat waktu 31 Agustus untuk evakuasi. Prancis mengatakan lebih banyak waktu diperlukan untuk evakuasi, dan Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan pada hari Senin (23/8) bahwa G7 perlu mempertimbangkan apakah harus tetap melewati tanggal tersebut.

Presiden AS telah menghadapi kritik luas atas penarikan, yang diprakarsai oleh pendahulunya dari Partai Republik, Donald Trump. Angka jajak pendapat Biden telah tergelincir.

Militer AS yang kuat bergulat dengan runtuhnya pasukan Afghanistan yang didukung AS setelah 20 tahun pelatihan. “Apakah itu layak? Ya. Apakah masih sakit? Ya,” tulis Jenderal David Berger, komandan Korps Marinir, dalam sebuah memo kepada Marinir.

Para pemimpin Taliban berusaha menunjukkan wajah yang lebih moderat sejak merebut Kabul. Mereka telah memulai pembicaraan untuk membentuk pemerintahan, sementara pasukan mereka fokus pada kantong-kantong terakhir oposisi.

#taliban #joebiden #afghanistan

Baca Lainnya
Komentar
Loading...