Apa Tarekat Syekh Nawawi al-Bantani?

Secara nasab, Syekh Muhammad Nawawi al-Bantani adalah dzuriyah Sultan Maulana Hasanuddin bin Maulana Syarif Hidayatullah Sunan Gunung Jati yang silsilahnya bersambung pada Rasulullah melalui jalur Sayyidina Husain ra. Leluhur beliau secara turun-temurun memang tinggal di Banten.

Ayah beliau adalah Umar bin Arabi bin Ali bin Jamad bin Jantha bin Mas Bukal bin Mas Kun bin Mas Nun bin Mas Wi bin Tajul Arsy bin Maulana Hasanuddin bin Syarif Hidayatullah Sunan Gunung Jati. Sedangkan ibundanya adalah Zubaidah binti Muhammad Singaraja.

Bersama saudaranya, Syekh Nawawi mengaji ilmu agama pada ayahandanya. Kemudian melanjutkan pendidikannya pada ulama Banten dan sekitarnya, diantaranya adalah Kiai Sahal dan Kiai Yusuf. Berkat kegigihan dan kesabarannya dalam belajar, Nawawi muda kemudian menjelma menjadi sosok ahli ilmu yang mengungguli teman-temannya.

Tak puas dengan ilmu yang didapatnya, Nawawi muda melanjutkan rihlah ilmiahnya ke tanah suci Haramain. Beliau berpuisi:

وقلت إن العلم نور مقتبس # صاحبه مكرم أين جلس

“Menurutku, ilmu itu ibarat cahaya yang menjadikan pemiliknya dihormati di mana pun dia berada.”

Puisi tersebut menggambarkan hausnya beliau pada ilmu sehingga kemana pun beliau akan mencarinya.

Di Mekah, Syekh Nawawi belajar pada Sayyid Ahmad an-Nahrawi, Syekh Ahmad ad-Dimyathi dan Syekh Muhammad Hasabullah bin Sulaiman as-Syafi’i al-Makki. Nama terakhir adalah murid Syekh Abdul Hamid ad-Daghistani as-Syarwani, pakar Fiqih Mazhab Syafi’i sekaligus Mursyid Tarekat Naqsyabandiyah Ahmadiyah Muzhariyah yang salah satu penerusnya adalah Syaikh Abdul Azhim dari Bangkalan, Madura.

Masjidil Haram Mekkah. Foto: britannica.com.

Syaikh Nawawi tidak mencukupkan belajarnya di Tanah Suci Haramain, tetapi juga ke negeri Syam, Mesir dan juga Daghistan.

Setelah keilmuannya diakui oleh para gurunya, Syekh Nawawi didaulat menjadi pengajar di Masjidil Haram. Halaqahnya didatangi ratusan pelajar termasuk para pelajar nusantara. Selain di Masjidil Haram, beliau juga membuka halaqah di rumah beliau. Diantara santrinya adalah Syekh Abdul Haq (cucu beliau) dan Syekh Abdus Sattar ad-Dihlawi, penulis kitab Faidl al-Malik al-Muta’ali.

Selain mengajar, beliau juga menulis kitab dari berbagai fan. Yang paling fenomenal tentunya adalah tafsir beliau yang berjudul Marah Labid Li Kasyf Ma’na Qur’an Majid atau lebih populer dengan sebutan Tafsir Munir. Tafsir yang terdiri dari dua jilid ini selesai pada Malam Rabu, 05 Rabiul Akhir 1305 H. / 20 Desember 1887 M.

Tokoh sufi Mesir, Syekh Dzun-Nun al-Mishri berkata:

و ما من كاتب إلا سيبلى # و يبقى الدهر ما كتبت يداه

فلا تكتب بكفك غير شيء # يسرك فى القيامة أن تراه

Setiap penulis pasti mati. Yang abadi hanya tulisannya. Janganlah kau menulis kecuali sesuatu yang membuatmu bahagia di akhirat.

Diantara karya beliau dalam fan Tasawuf adalah Salalim al-Fudlala’ (mulai ditulis: Rabu, 22 Rabiuts Tsani 1293 H. dan selesai pada hari Selasa, 13 Jumadal Ula 1293 H.), Maraqil Ubudiyah (selesai ditulis Malam Ahad, 13 Dzul Qa’dah 1289 H.), Nashaihul Ibad (selesai pada Kamis, 21 Shafar 1311 H.), Misbah az-Zhulm ala an-Nahj al-Atamm fi Tabwib al-Hikam dan lainnya.

Sebagai sosok multidisipliner, tentu beliau juga bertarekat sebagaimana ulama yang lain di masanya. Lalu, apa tarekat beliau?

Pertanyaan tersebut dapat dijawab dengan pengantar Syekh Nawawi sendiri dalam kitabnya, Bahjah al-Wasail, syarah risalah Sayyid Ahmad bin Zain al-Habsyi:

و بعد: فيقول من عليه حبل الغفلات ملتوي، راجي غفران الرب الحليم القوي، محمد نووي الشافعي مذهبا القادري طريقة.

Wa ba’du, berkata orang yang penuh kealpaan, yang mengharap ampunan Tuhan Maha Pemurah dan Kuat, Muhammad Nawawi yang bermazhab Syafi’i serta bertarekat Qadiriyah.

Foto: nujabar.or.id.

Keterikatan Syekh Nawawi dengan Tarekat Qadiriyah juga terlihat ketika beliau mengutip pendapat Syekh Abdul Qadir al-Jilani dalam kitab-kitabnya. Seperti kitab Salalim al-Fudlala’, Nashaih al-Ibad dan Tanqih al-Qaul al-Hatsits.

Dalam Tanqih al-Qaul misalnya, beliau mengutip Syekh Abdul Qadir al-Jilani sebanyak dua puluh kali dan menyebutnya dengan: al-Qutb ar-Rabbani Sayyidi as-Syaikh Abdul Qadir al-Jilani atau yang sering dengan: Sayyidi as-Syaikh Abdul Qadir al-Jilani.

Diantara dawuh beliau yang dikutip Syekh Nawawi al-Bantani dalam Salalim al-Fudlala’ adalah:

ما وصلت إلى الله تعالى بقيام ليل ولا صيام نهار ولكن وصلت إلى الله تعالى بالكرم والتواضع وسلامة الصدر.

Aku tidak sampai pada Allah dengan bangun malam dan puasa siang hari. Tetapi aku wushul pada Allah dengan kedermawanan, tawadlu’ dan hati yang bersih.

Wallahu a’lam.

Penulis: Hafifuddin (Ikhwan Tarekat Naqsyabandiyah Muzhariyah Gersempal)

Baca Lainnya
Komentar
Loading...